About Physical Layer

2 Jun

Segala sesuatu tentang Lapisan Fisik~

osi-model-of-networking-23-728

 

 

A. OSI Layer

OSI atau Model Open Systems Interconnection diciptakan oleh International Organization  for Standardization  (ISO)  yang menyediakan  kerangka logika terstruktur bagaimana proses komunikasi data berinteraksi melalui jaringan. Standard ini dikembangkan untuk industri komputer agar komputer dapat berkomunikasi padajaringan yang berbeda secara efisien.

Model Layer OSI dibagi dalam dua group: “upper layer” dan “lower layer”.“Upper layer” fokus pada applikasi pengguna dan bagaimana file direpresentasikan dikomputer. Untuk Network Enginee

r, bagian utama yang menjadi perhatiannya adalah pada “lower layer”. Lower layer adalah intisari komunikasi data melalui jaringanaktual.

Tujuan  utama  penggunaan  model  OSI  adalah  untuk  membantu  desainer jaringan memahami fungsi dari tiap-tiap layer yang berhubungan dengan aliran komunikasi   data.   Termasuk   jenis-jenis   protoklol   jaringan   dan   metode transmisi. Model dibagi menjadi 7 layer, dengan karakteristik dan fungsinya masing-masing. Tiap layer harus dapat berkomunikasi dengan layer di atasnya maupun dibawahnya secara langsung melalui serentetan protokol dan standard.

B. Lapisan OSI

Model OSI adalah suatu dekripsi abstrak mengenai desain lapisan-lapisan komunikasi dan protokol jaringan komputer yang dikembangkan sebagai bagian dari inisiatif Open Systems Interconnection (OSI).Model ini disebut juga dengan model “Tujuh lapisan OSI” (OSI seven layer model). Ketujuh lapisan dalam model ini adalah:

1. Application

Application layer menyediakan jasa untuk aplikasi pengguna, layer ini bertanggungjawab atas pertukaran informasi antara program computer, seperti program e-mail dan service lain yang berjalan di jaringan seperti server printeratau aplikasi computer l;ainnya. Berfungsi sebagai antarmuka dengan aplikasi dengan fungsionalitas jaringan. Mengatur bagaimana aplikasi dapat mengakses jaringan, dan kemudian membuat pesan-pesan kesalahan. Protocol yanmg beradadalam lapisan ini adalah HTTP, FTP, SMTP, dan NFS.

  1. Presentation

Presentation layer ini  bertanggung jawab bagaimana data dikonversi dandi format untuk transfer data. Contoh konversi format text ASCII untukdokumen.GIF dan .JPG untuk gambar layer ini membentuk kode konversi,trnslasi data, enkripsi dan konversi. selain itu layer ini berfungsi untukmentranslasikan data yang hendak ditransmisikan oleh aplikasi kedalam formatyang dapat ditransmisikan melalui jaringan. Protocol yang berada dalam level iniadalah perangkat  lunak  director  (redictor  Software).  Seperti  layanan worksatation  (dalam Windows NT) dan juga Network Shell (semacam virtual network computing ) (VNC) atau remote desktop protocol (RDP).

3. Session

Session layer menentukan bagaimna dua terminal menjaga, memeliharadan mengatur koneksi. Bagaimna mereka saling berhubungan satu sama lain. Koneksi di layer di sebut “session”. Session Layer berfungsi untuk mendefinisikanbagaimana koneksi dapat dibuat, dipelihara atau di hancurkan. Selain itu, di levelini juga dilakukan resolusi nama.

4. Transport

Transport layer bertanggung jawab membagi data menjadi segmen,menjaga koneksi logika “end – to _ end” antar terminal, dan menyediakanpenanganan error  (error  handling).   Transport   ini Berfungsi   untuk  memecahkan   data kedalam paket-paket tersebut sehingga dapat disusun kembalipada sisi tujuan yang telah diterima. Selain itu, pada level ini juga membuat tandabahwa paket diterima dengan sukses (acknowledgement) dan mentransmisikanulang terhadap paket-paket yang hilang di tengah jalan.

5. Network

Network layer bertanggung jawab menentukan alamat jaringan,menentukan rute yang harus diambil selama perjalanan, menjaga antrian tafik dijaringan. Data pada layer ini berbentuk “Paket”. Network ini berfungsi untuk mendefinisikan alamat-alamat IP, membuat Header untuk paket-paket dan kemudian melakukan routing melalui internet-working dengan menggunakan router dan switch layer 3.

6. Datalink

Data link layer menyediakan link untuk data. Memaketkan-nya menjadiframe yang  berhubungan  dengan  “hardware”  kemudian  diangkut  melalui media komunikasinya  dengan  kartu  jaringan,  mengatur komunikasi  layerphysical antara system koneksi dengan penaganan error. Datalink ini berfungsiuntuk menentukan bagaimana bit-bit data dikelompokan menjadi format yang disebut sebagai frame. Selain itu, pada level ini terjadi koreksi kesalahan, flowcontrol, pengalamatan perangkat keras seperti halnya di Media Access ControlAddress ( MAC Address), dan menetukan bagaimna perangkat perangkat jaringan seperti hub, bridge, repeater dan switch layer 2 beroperasi. Spesifikasi IEEE

802, membagi level; ini menjadi dua level anak, yaitu lapisan Logical Link

Control (LLC)dan lapisan Media Access Control (MAC).

7. Physical

Physical layer bertanggung jawab atas proses data menjadi bit dan mentransfernya melalui media (seperti kabel) dan menjaga koneksi fisik antarsystem. Physical ini berfungsi untuk mendefinisikan media transmisi jaringan, metode  pensinyalan,  sinkronisasi  bit,  arsitektur  jaringan  (seperti  halnya Ethernet atau token Ring), topologi jaringan dan pengkabelan. Selain itu, level inijuga mendefinisikan bagaimana Network Interface Card (NIC) dapat berinteraksi dengan media kabel atau radio.

C. Physical Layer

Physical layer adalah layer terbawah dari layer OSI model dari jaringan komputer.Physical layer terdiri dari perangkat keras dasar jaringan. Ini adalah layer yang mendasari struktur data logical dari level fungsi yang lebih tinggi dari sebuah jaringan. Karena kebanyakan teknologi perangkat keras yang tersedia dengan karakteristik yang sangat beragam, kemungkinan physical layer adalah layer yang paling rumit di arsitektur OSI.

Physical layer menjelaskan cara-cara mengirimkan bit-bit raw dari paket data logical melewati link fisikal yang menghubungkan node-node jaringan. Bit stream dapat dikelompokkan ke code-code atau symbol-symbol dan diubah ke sinyal fisik yang dikirimkan melewati sebuah perangkat keras media transmisi. Pysical layer menyediakan elekris, mekanikal, dan procedural interface ke media transmisi. Bentuk dan sifat dari konektor listrik, frekuensi untuk dibroadcast, skema modulasi yang digunakan dan paramater low-level serupa, ditentukan di sini.

Physical layer menerjemahkan permintaan komunikasi logik dari Layer Data Link ke operasi hardware-spesific yang mempengaruhi pengiriman dan permintaan sinyal.

Dalam sebuah local area network(LAN) atau sebuah metropolitan area network(MAN) yang menggunakan arsitektur open system interconnection (OSI),physical signaling sublayer adalah bagian dari Physical Layer yang:

·         Menghubungkan dengan sublayer medium access control (MAC) yang merupakan bagian dari Data Link Layer.

·         Melakukan encoding character, pengiriman, penangkapan, dan decoding.

·         Melakukan perintah fungsi isolasi.

Fungsi dan servis utama yang dilakukan oleh Physical Layer adalah:

·         Pengiriman bit-by-bit atau symbol-by-symbol.

·         Menyediakan sebuah standarasisasi interface ke media transimisi fisikal, mencakup:

o   Spesifikasi mekanikal dari konektor elektris dan kabel, untuk contoh panjang maksimal kabel.

o   Spesifikasi elektris dari level sinyal line transimisi dan impedansi

o   Radio interface, termasuk alokasi frekuensi spectrum elektromagnet dan spesifikasi dari kekuatan sinyal, analog bandwidth, dll.

o   Spesifikasi dari infrared radiation (IR) melewati fiber optik atau sebuah link komunikasi wireless IR.

·         Modulasi

Modulasi adalah proses menyampaikan sebuah sinyal pesan, misalnya bit stream digital atau sinyal analog audio, dalama sinyal lain yang dapat dikirimkan secara fisik.

·         Line coding

·         Sinkronisasi bit dalam synchronous serial communication

·         Memulai dan menghentikan signalling dan mengontrol arus dalam asynchronous serial communication

·         Circuit switching

·         Multiplexing

o   Memulai dan menghentikan koneksi circuit switched

·         Carrier sense dan collision detection yang digunakan oleh beberapa level 2 multiple access protocols

·         Menyaring equalization, training sequence, pulse shaping, dan sinyal processing dari sinyal fisikal lainnya.

·         Perbaikan forward error

·         Bit-interleaving dan channel coding lainnya.

Berikut adalah tanggung jawab utama dari physical layer:

·         Menentukan spesifikasi hardware

·         Encoding dan signaling

·         Pengiriman dan penerimaan data

·         Topology dan design jaringan fisik

·         Berkomunikasi langsung dengan jenis media transimisi

D. Bagian-bagian Physical Layer

1.      ADSL

(Asymmetric Digital Subcriber Lines) ADSL merupakan perkembangan selanjutnya dari HDSL.Seperti namanya, ADSL mentransmisikan data secara asimetrik, yaitu kapasitas transmisinya berbeda antara saat downstream (dari jaringan ke pelanggan) dan saat upstream (dari pelanggan ke jaringan).Kapasitas downstream lebih tinggi daripada kapasitas upstream. Ada beberapa alasan mengenai transmisi datanya yang asimetrik, antara lainkarena kebutuhan kapasitas transmisinya,sifat saluran transmisi, dan sisi aplikasinya.Kebutuhan kapasitas yang tidak perlu sama dapat dilihat dari kebiasaan yang ada sampai saat ini, yaitu biasanya para pelanggan (misalnya pelanggan layanan Internet) hanya memerlukan pengambilan data (download) dari penyedia informasi. Jika informasi yang diambil tersebut berupa informasi multimedia (atau apapun yang memiliki ukuran data yang relatif besar), seharusnya diperlukan saluran transportasi dengan kapasitas yang besar untuk keperluandownload tersebut.Di sisi lain, pelanggan jarang sekali melakukan pengiriman data ke jaringan (upload). Jika dilakukan, biasanya hanya Untuk ADSL konvensional, rata-rata laju downstream dimulai pada 256 kbit/s dan umumnya dapat mencapai 8 Mbit/s pada jarak 1,5 km (5000 ft) dari kantor sentral yang dilengkapi DSLAM atau remote terminal. Rata-rata laju upstream dimulai pada 64 kbit/s dan umumnya dapat mencapai 256 kbit/s dan kadang dapat pula melaju sampai 1024 kbit/s. Nama ADSL Lite biasanya digunakan untuk versi yang lebih lambat.

  1. SDSL

SDSL akan banyak dibutuhkan pada aplikasi yang memerlukan akses simetris dan karena itudapat dikatakan bahwa layanan SDSL adalah komplementari dari aplikasi ADSL. Hal yang perlu diperhatikan bahwa jangkauan dari SDSL tidak akan melebihi 3000 m, di mana pada jarak tersebut ADSL mampu mencapai bit rate 6 Mbps.

Keuntungan

·         Bandwidth yang disalurkan simetrik dalam artian kecepatan upload dan download sama sesuai paket layanan yang pelanggan pilih sebelumnya.

·         Delay rendah

·         Tidak tergantung dan tidak mengganggu pada saluran telepon yang ada

·         System point to point antara ISP dengan pelanggan, sehingga secara teknis bandwidth terbagi (ini juga tergantung kebijakan dari ISPnya).

Kelemahan

·         Jika tidak menggunakan system anti petir yang baik maka akan boros modem ( terkena petir terus)

·         Modemnya lebih mahal dari modem ADSL.

  1. HOTSPOT

Hotspot adalah lokasi dimana user dapat mengakses melalui mobile computer (seperti laptop atau PDA) tanpa mengguakan koneksi kabel dengan tujuan suatu jarigan seperti internet. Jaringan nirkabel menggunakan radio frekuensi untuk melakukan komunikasi antara perangkat komputer dengan akses point dimana pada dasarnya berupa penerima dua arah yang bekerja pada frekuensi 2.4 GHz (802.11b, 802.11g) dan 5.4 GHz (802.11a)

Pada umumnya peralatan wifi hotspot menggunakan standarisasi IEEE 802.11b atau IEEE 802.11g dengan menggunakan beberapa level keamanan seperti WEP dan/atau WPA. Perangkat laptop sudah banyak yang dilengkapi dengan adapter IEEE 802.11b atau IEEE 802.11g. Akan tetapi dapat juga digunakan peralatan wireless dalam bentuk PCMCIA atau USB. Daerah hotspot di PENS saat ini adalah gedung D3, gedung D4 dan ruang manajemen PENS.

Tujuan Membangun Hotspot

·         Turut serta dalam pengembangan internet murah di masyarakat.

·         Membangun komunitas yang sadar akan kehadiran teknologi informasi dan internet.

·         Sharing informasi dilingkungan RT/RW atau Komplek perumahan sehingga masyarakat lebih peduli terhadap lingkungan disekitarnya.

·         Mempromosikan setiap kegiatan masyarakat RT/RW ke Internet sehingga komunitas tersebut dapat lebih di kenal dan bisa dijadikan sarana untuk melakukan bisnis internet.

Peralatan Yang Dibutuhkan Client

Setiap warga yang ingin bergabung dalam komunitas HOTSPOT ini maka peralatan  yang dibutuhkan adalah :

·         PC Desktop/Notebook.

·         Kartu Wireless ( untuk komputer/Notebook yang belum memilki Card Wireless/WiFi)

·         Antena Wifi Yagi, Panel, Grid, dll.

·         Akses Point (AP/Radio).

~WIFI

Mungkin istilah wifi banyak dikenal oleh masyarakat sebagai media untuk internet saja, namun sebenarnya bisa juga difungsikan sebagai jaringan tanpa kabel (nirkabel) seperti di perusahaan-perusahaan besar dan juga di warnet. Jaringan nirkabel tersebut biasa diistilahkan dengan LAN (local area network). Sehingga antara komputer dilokasi satu bisa saling berhubungan dengan komputer lain yang letaknya berbeda. Sedangkan untuk penggunaan internet, wifi memerlukan sebuah titik akses yang biasa disebut dengan hotspot untuk menghubungkan dan mengontrol  antara pengguna wifi dengan jaringan internet pusat.

Sebuah hotspot pada umumnya dilengkapi dengan password yang bisa meminimalisasi siapa saja yang bisa menggunakan fasilitas tersebut. Ini sering digunakan oleh pengguna rumahan, restoran, swalayan, café dan hotel. Namun ada juga hotspot yang tidak diberi password, sehingga siapa saja boleh menggunakan fasilitas tersebut. Misalnya taman hiburan dan stadion. Sebagai contoh di surabaya yaitu taman Sulawesi.

Sumber :

https://emmospot.wordpress.com/about-panic-at-the-disco/pengertian-osi-dan-lapisannya/

https://muhammadfreeza.wordpress.com/2012/04/09/minggu-ke-iii-physical-layer/

https://jaringankomputerawal.wordpress.com/physical-layer/physical-layer-2/

http://www.klikiri.com/2013/03/pengertian-dan-fungsi-layer-pada-osi/ http://dhickodoank.wordpress.com/2011/04/01/sejarah-cara-kerja-osi-layer/

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: